Sunday, December 5, 2021 at 9:44 PM | 0 comments
Setelah ada pernyataan dan keputusan, ada banyak yang direncanakan, kalau kata Rizky dari Satu Persen hal ini bisa dilakukan dengan metode SCRUM. Jadi ini bukan Cuma bisa digunakan di Project Management tapi juga bisa dalam hal masalah hidup yang menggema selama ini (ternyata ilmunya ga jauh dari apa yang dilakukan dalam hidup sehari-hari).

Oke, semua dimulai dilakukan dari nyari tempat, nyari subjek pastinya trus belajar juga. Ternyata semakin belajar semakin sadar bahwa banyak yang ternyata salah dan ngga bener, TELAT sih ya iyalah TELAT banged tapi kan ngga boleh menganggap itu sebagai apa yaa penyesalan? Mungkin bisa sih neyesel kenapa ga dari dulu gue tahu tentang kondisi gue sendiri dan menyadari gue ada dimana, sedang apa dan bagaimana hubungannya sama kelanjutan hidup tapi kan yaaa udah LEWAT, udah terlalu jauh malah LEWAT nya. So menyesal bukanlah sikap yang dibutuhkan tapi menyadari bahwa itu suatu PROSES yang emang harus dijalani mungkin terdengar jauh lebih bijaksana.

USAHA: done
PROSES: on progress
HASIL: udah kelihatan siih karena udah memutuskan dan merasa cukup yakin untuk maju satu langkah tapi makin dijalani makin timbul ada keraguan, mungkin emang begitu kali caranya yaa bukan untuk dianggap yaa qo gini, yaaa qo gitu tapi hmmm yaaa emang bgtu, yuk cari cara mengatasinya.
Ini udah bulan terakhir di 2021, semoga aq bisa menyelesaikannya dengan baik dan bisa ada sedikit kemajuan untuk masalah ini, masalah seumur hidup haha. Harusnya bukan dianggap masalah kali, dianggap proses yang masih berjalan dan belum ada hasil. Lagian klo kata Jose Aditya ini bukanlah akhir justru awal dan bukan ujung tapi Cuma salah satu cara untuk mendapatkan kebahagiaan “lainnya” jadi sekarang harus bahagia dulu.

Sebenernya udah ada banyak sih yang bisa dicapai bahkan kondisi udah ngga seburuk dulu, ya emang sih belum 100% karena emang ngga 100% Cuma berkurang beberapa dari beberapa yang ada. Tapi harusnya bisa disyukuri dan pelan-pelan dipenuhi 100% nya ataaau emang disisakan untuk bagian tertentu, yang ini jujur aja masih belum tahu sih kemana arahnya. Pengen buru-buru bisa dapet sebenernya Cuma hmmm apakah benar itu yang dibutuhkan atau itu hanya keinginan semata yang sesungguhnya akan jauh lebih ringan jika memang tidak pandemi (haha)
Read More..
Posted by Fronita Labels: ,
Banyak hal yang sedang coba dijalani dan dijajaki dalam hidup paralel. Untuk dunia yang satunya sih aman-aman aja. Puji Tuhan pekerjaan berjalan baik dan ada beberapa yang udah selesai terutama si tahu bulat akhirnya udah bisa Go Live dan udah bisa lepas karena udah masuk ke fase berikutnya, yeaaayy.

Trus kalau yang satunya lagi sih sebenernya aman-aman aja. Senang banged si adik kecil udah mulai dewasa dalam bersikap, seperti progress pelan-pelan deh rasanya, senaaaang banged kya pelan tapi jalan bahwa semuanya dipersiapkan, amin. Ada rencana besar untuk memperbaiki si home sweet home, belum mulai siih cuma beriman bakalan berjalan baik. Udah direncanakan, udha diomongin juga dan kyanya udah tinggal nunggu waktunya aja. Semoga semuanya berjalan baik yaaak. Amin

Dunia satunya sebenernya menyenangkan dan menyebalkan haha. Karena kalau dulu emang ga pernah dipikirin sama sekali karena terlalu banyak mikir tentang akibatnya terus sekarang jadi bingung mau mulai darimana. Seperti postingan memulai kembali sebenernya kondisinya belum banyak jauh beda dari itu walau lampu hijau udah menyala dengan terangnya.

Cuma daripada mengeluh (jadi inget antara morning atau mourning) mending mulai deh satu per satu dan mulai juga ngbrl atau diskusi sama banyak orang yang mungkin punya kasus sama. Yang paling sering dilakukan belakangan ini adalah dengerin YouTube, kenapa dengerin dan bukan nonton karena emang ga ditonton guys haha, cuma didengerin aja. Pakenya Youtube yang dari browser jadi kalau sambil ngapa2in bisa. Kalau yang di apps kan emang mesti ditonton jadi ga bisa nyambi pake apps lain hehe. Semakin banyak denger, semakin banyak belajar semakin merasa ngga tahu apa-apa, kebiasaaan ya manusia emang udah songong dari sononya kali padahal sebenrnya masih kosong dan masih butuh banyak diisi dengan ilmu dan pengetahuan lainnya.

Selain dari itu ada juga kegiatan yang sedang dicoba dijalani yaitu ikutan-ikutan webinar umum yang mungkin bisa menambah wawsan dan juga social circle. Nah salah satunya kemarin ikutan webinar ini.



Secara ngga sadar ternyata kita udah ken sama yang namanya Hustle Culture yaa. Berusaha banged buat kerja keras demi sebenernya ngga tahu apa. Cuma kya tuntutan masyarakat dan sekitar aja dan justru efeknya ga banged buat diri sendiri. Terutama buat kesehatan mental. Sebenernys ngga jauh beda kalau istilah kerjanya sama zaman dulu yang sering didengar yaitu Workaholic cumaaa skrng orang jadi overworking dan overgloryfying atas itu. Lembur, kerja weekend, kerja banyak tuh jadi presatasi tersendiri dan bangga. Trus dipamer dimana-mana padahal keadaan sesungguhnya tuh ngga begitu. Itu smeua palsu, sempet denger (alm) Raditya Oloan bilang jadi abis lo foto-foto dan upload Instagram trus abis itu lo cemberut karena sebenernya lo benci atau ga suka sama apa yang barusan lo foto dan upload itu. Kya semuanya tuh sebenernya amat sangat melelahkan. Semua hal itu berujung pada yang namanya stress dan itu ada beberapa hal yaitu fisik, mental, pikiran dan sosial. Nah mana coba yang paling tinggi tingkatan stress nya buat kalian? Kalau gue sih sosial haha. Yang lainnya kya masih bisa manage sendiri sih tapi kalau sosial hmmm kya beraaaat bgd dah. Bahkan punya media sosial aja berat hahaha. Temen baik gue bilang ayolaaaah bikin Instagram, duh kenapa bawaannya berat yaaa, kya tar mau nulis apa, trus akan jadi follow sana follow sini, di follow sana sini juga trus liat mereka udah apa udah kya apa, udah punya apa (oia ini juga salah satu penyebab hustle culture neh, istilah social construct) yang akan bikin kyanya jauh lebih banyak ga enaknya daripada enaknya karena merasa heyyy i do not have anything to say or to publish. Padahaaaal itu karena terlalu banyak mikirnya, coba deh mikirnya cuma apa sih yang lo punya hari ini atau apa sih yang udah lo punya dibanding sama yang lo ga punya. Harusnya akan jauh lebih banyak cuma emang kadang kan mikirinnya yang ga punya aja.

Usulan dari webinar itu adalah journaling. Ini udah dilakuin siih sebenernya sampe ada banyaaaka banged buku di kamar haha bahkan sekarang ada beberap sekaligus dengan tujuan yang beda-beda. Ada yang khusus kerjaan, ada yang khusus curhat ada neh yang baru banged dibuat yang khusus progress dunia paralel haha. Cuma mungkin ada bagian yang kemarin didapat yaitu soal ngobrol sama diri sendiri, omongin semuanya dan pake metode HEART (Here and Now, Envision, Ask, Reflect Define Fact dan express Thought).

Yang didapat siih gini apa yang sebenernya paling membebani, apa kondisi dari beban itu saat ini dan bagaimana rencana menyelesaikan beban itu mulai hari ini. Pikirkan hanya untuk hari ini aja rencananya dan prosesnya. Jangan lupa 10-15 menit buat rileks dan istirahatkan mental. Lakukan yang menyenangkan. Apa aja asal jadi santai dan seger lagi. Selamatkan diri sendiri dulu aja, Fokus ke AKU. Bukan masalah egois tapi masalah menghindari stress dan menyelamatkan mental. Harus bijak jugaa ya bukan dijadikan alasan untuk menghindari kewajiban.
Read More..
Posted by Fronita Labels: ,
Friday, September 24, 2021 at 1:53 PM | 0 comments


Dari awal liat judulnya udah tahu kalau ini adalah cerita tentang si Cruella yang jadi penjahat di Film 101 Dalmantions. Surprise juga sih kalau ginger ga pernah tahu soal Cruella ini jadi butuh cerita dikit ke dia soal ini. Nah pemikiran keren dari ginger (as usual) katanya gini, wah harusnya bagus ini soalnya kan diceritakan dari sisi penjahatnya, kya Maleficent. Tapi kenapa ratingnya ga bagus yaa, ya udahlah coba dulu ditonton, kalau emang selama 30 menit pertama ga oke ya udah ga usah lanjut. Nyatanya malah sampe habis haha. Kyanya kalau film, apapun yaa tetep penasaran sih sama endingnya kecuali horor yang ga jelas kya Hereditary yang tetep aja diliat sampe habis karena penasaran habisnya gimana atau Midsommar yang kebetulan nontonnya di bioskop jadi tetep diliat sampe habis karena sayang udah bayar haha.

Oke lanjut ke Cruella. Jadi dia ternyata namanya itu Estella trus jadi Cruella gegara kelakuannya yang super ajaib, entah kenapa dia itu menyebalkan aja, padahal sih cerdas banged. Kalian akan tahu kenapa dia bisa begitu di akhir dari film ini (ga mau spoiler dlu haha). Nah mamanya suka bilang don't be cruel, kyanya gegara itu jadinya dia menanamkan dalam dirinya dan memanggil sendiri dia adalah Cruella. Di awal pasti kalian akan sedih dan bersimpati sama kisahnya. Kasihan banged dah. Udah kehilangan mamanya dan merasa bersalah pula terhadap hal itu. Walau setelahnya dia bisa ketemu dengan 2 sahabat yang luar biasa (meski senasib) tapi yaaa minimal ada yang peduli dan bisa tinggal dan bertumbuh bersama walau ngga bener siih profesinya haha.

Sampai ketika dia beneran dapet pekerjaan yang bener walau ngga sesuai sama ekspektasi dan mulai stress menghadapinya sampe bikin kasus. Kasus yang bikin dia dipecat tapi diterima ditempat yang lebih oke. Jengjengjeng disinilah kisah sesungguhnya dimulai. Sebenernya semuanya baik-baik aja dan dia udah mulai bisa dapat kepercayaan dari bosnya sampai dia melihat sesuatu yang mengingatkan dia sama mamanya dan berusaha mencari tahu kenapa bisa ada di bosnya dan bagaimana prosesnya. Inilah kisah sebenernya, kisah sedih, kisah nyata dan kisah tidak menyenangkan. Menurut ginger di bagian ini yang kurang bagus, jadi ketika Cruella muncul lagi dan menjadi ga oke dengan teman-temannya, ini yang kya kurang pas dan agak dipaksakan. Kalau menurut gue sih oke aja, emang neh anak sakit dari awal kyanya haha dan dia bingung mau gimana untuk bisa membalas apa yang terjadi sama hidupnya. Akhirnya jadi begitu deh. Tegas apa kejam yaa kalau ke temen-temennya jatohnya, hmmmm.

Setelah ini adalah bagian akhir yang mengungkapkan semuanya. Kalian ga akan percaya sih sama kebenarannya walau akan akhirnya blg yaaa pantes aja dia begitu, ternyataaa... Bagian paling oke adalah soal rancangan bajunya, asli keren-keren banged, yang dari bak sampah sih yang paling keren, beneran idenya tuh luar biasa banged. Untuk bagian paling akhir sih kya cuma biar pas aja sama cerita 101 dalmantians dimana anjingnya dipisahkan dan dinamakan Pongo dan Perdita.
Read More..
Posted by Fronita Labels:
Tiba lagi di bulan September.
Bulan dengan penuh perayaaan. Mulai dari besar sekali saat merayakan wkatu tiba di dunia sampai kepada hari-hari besar yang sangat berpengaruh terhadap hidup di masa depan.
Mengucap syukur untuk semua berkat yang diberikan oleh The Big Guy. Terima kasih tar terhingga untuk segala hal yang ada. Bagian yang mungkin menjadi sedikit mulai sulit dilakukan mengingat akan tekanan yang semakin menghimpit. Tapi dengan semua hal yang ada seharusnya rasa syukur tidak boleh kalah dari semuanya, justru harus semakin berkembang dan tumbuh hebat.
Seikit berbagi moment kebahagiaan yang diciptakan oleh orang sekitar yang cukup menambahkan rasa syukur, sayang ngga ada foto bareng gegara ada tragedi abang gojek, nantilah cerita di tempat lain yaaa.





Panjang Umur, Sehat Selalu, lebih dewasa lagi, lebih bisa membahagiakan orang sekitar, lebih tahu lagi kehendak Tuhan, lebih mengerti maunya Tuhan, lebih bersyukur, lebih percaya lagi pada kehendak dan rencanaNya. Amin
Read More..
Posted by Fronita Labels: , ,
Sunday, August 29, 2021 at 2:04 PM | 0 comments


Hal yang paling mudah dilakukan adalah menyalahkan. Sejak kejadian adam dan hawa, dosa saling menyalahkan ini sudah ada. Adam menyalahkan Hawa, Hawa menyalahkan Ular dan orang berbalik menyalahkan Hawa. Muter aja, sama kya banyak kejadian yang dialami orang-orang termasuk diri sendiri kalau lagi kena masalah.

Hari ini harusnya rasa Bahagia jauh lebih tinggi dibanding rasa sedih. Apa yang didoakan selama ini udah terkabul dan sisanya tinggal melanjutkan doa tersebut untuk terus berkembang pada tahap berikutnya. Senang sekali melihat mama tersenyum sangat lebar dan langsung mengucap Syukur atas kabar hari ini. Rasanya ingin sekali melihat mama memiliki reaksi yang sama tapi kabarnya dari aku. Berasanya sampai hari ini belum pernah bisa memberikan itu. Hal yang paling dia harapkan belum bisa aku wujudkan. Hiks.

Paling gampang adalah sedih, meratapi, menyalahkan dan seterusnya atas kondisi saat ini. Tapi makin kesini makin mikir, buat apa? Toh ngga ada faedahnya juga. Yang ada Cuma malah menimbulkan masalah yang lain yang (entah) seharusnya sudah tidak butuh diungkapkan lagi. Semua berpendapat sama, USAHA. Iya itu memang sedang dilakukan walau terus terang buat bangun lagi aja setengah mati karena merasa udah sangat terpuruk, udah berasa semuanya lewat dan udah sulit banged buat ngebangun kepercayaan diri buat mulai lagi. Tentunya (rasanya) ngga ada yang paham bagian ini bahkan orang terdekat sekalipun dengan mudahnya hanya menanyakan mana s-curve tanpa tahu bagaimana timeline-nya terbentuk. Padahal di sisi lain, aku mengalami krisis yang sulit aku atasi sendiri. Makin lama makin menggila, rasanya benar-benar sangat sulit mengatasinya. Astagaa apa yang udah terjadi sesungguhnya? Sampai-sampai aku merendahkan diri untuk mendapatkannya, sangat amat luar biasa sih untuk seseorang yang selama ini hitung-hitungan soal krisis itu.

Berharap orang lain mengerti adalah sesuatu yang amat sangat sulit apalagi belakangan ini. Pandemic membuat banyak orang menjadi tidak santai. Ingin cepat dan tidak sabar dalam sebuah proses. Tidak mudah lagi bertoleransi atas apapun (rasanya) lebih cenderung meminta kebutuhannya terpenuhi tanpa lagi memperhatikan bagaimana sekitarnya sedang bergerak untuk memproses semua yang dibutuhkan itu.

Semua orang bisa berkata A, B, C bahkan sampai Z tentang yang mereka lihat. Padahal itu hanya titik kecil dari lembaran kertas yang besar. Sulit sekali menjawab dan menjelaskan. Rasanya memang tidak perlu lagi sih. Yang dibutuhkan adalah untuk memberikan bukti bukan penjelasan lagi. Semoga ada acara untuk bisa membuat mereka melihat sisi lain selain titik kecil yang selama ini mereka fokuskan. Semua bermula dengan seandainyaaa.

Di sisi lain, sebuah USAHA tetap harus dijalankan. Lihat sekitar, lihat semua sisi, lihat semua bagian.
Read More..
Posted by Fronita Labels: ,
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates