Mendengar atau membaca kata itu sangat menyakitkan hati. Ga paham kenapa setiap ada hal yang tidak terdengar atau terasa baik baginya maka dia akan menggunakan kata-kata maut itu. Apa sih yang sesungguhnya terjadi dan dia pikirkan? Dengan mudahnya dia akan seperti melupakan segala hal bahkan sesi trainer pun ditinggalkan karena adanya banyak masalah, kalau ditanya atau diingatkan pasti akan datang komentar seperti ini, duh ga mikir apa kalau lagi banyak masalah, egois amat sih mikirin diri sendiri doang. Makanya sebelum itu keluar jadi ngga akan ditegor, ya ngga selalu sih, kadang tetep mencoba melempar batu kali-kali aja disambut baik dan emang sih kadang bisa kadang ngga, udah pinter neh baca sikon haha. Walau di hati berasa ini maunya gimana yak. Kalau ga dikerjain eh kan itu emang jalannya menuju kesana kalau dikerjain eh qo ngga lagi diperhatiin bahkan ngitung pun sempat beberapa kali kelewat karena yaaa sikonnya ga oke buat minta itu jadinya skip dlulah. Harusnya sih, berasanya sih udah bener bgd, udah bijak bgd, udah coba dewasa bgd. Nahan semuanya dan tetap focus sama tujuan akhir.

Nah ini bagian sedihnya. Saat dia udah ga sibuk, saat kepalanya udah bisa kembali focus sama aq, semuanya berubah. Tiba-tiba dia muncul dengan argument bahwa aq ga mikir, aq orang zaman dlu, aq mikirin diri sendiri, aq maksa, aq minta cepet-cepet (bagian ini sungguh sangat sedih sih denger atau bacanya karena yang sering bgd nyindir adalah dia, yang nyuruh ini itu adalah dia, bahkan yang bilang qo lama bgd sih, qo masih aja ga berkurang sih, qo balik lagi sih, qo jelek lagi sih). Padahal yang aq lakukan Cuma nanya ini pasca kecapai gimana yaa selanjutnya, plannya apa, kita mau ngapain. Nanya ini supaya ga da kesalahpahaman eh malah dituduh macem2. Bikin sedihlah, bikin kecewalah. Lah seriusan saya bingung, sedih dan ga tau lagi harus gimana.

Masa sih harus bgni lagi, bahkan ini sih jauh lebih menyakitkan sih. Jadi kya akan ditinjau kalau dia udah ga sibuk, kalau dia sibuk ya udah diem aja, tunggu sampe waktunya ada baru akan ditinjau, lah kya bgini mau sampe kapan? Hal ini ga mungkin kan ditanyain karena bakal jadi masalah lain padahal ada banyak yang ngga bisa dikerjain karena kondisi ini. Skrg aja semua hal yang berhubungan sama kebutuhan “sendiri” terutama aq udah aq buang jauh2 dan usaha dengan cara lain karena udah ga mungkin ngomong sama dia, dibilang ga pentinglah, emang bakalan matilah kalau ga dikerjain, beda kalau sebaliknya. Dan dia kyanya ga akan inget itu dan selalu ga inget sih (proven). Aq dengan setulus hati ingetin bahkan temenin dan berharap sebaliknya tapi malah dianggap karena aq punya kepentingan maka aq baru inget kepentingan dia, lah kalau nunggu dia inget ya sampe kapan, bayar bee aja ga inget yang emang wajib.

Hey sayang, seriusan aq berasa sangat bingung. Maju salah mundur juga salah. Aq udah pasrah sejak 0710 dlu karena aq tahu aq ga bisa balik lagi pasca aq setuju masuk lagi dalam lingkaran ini. Penawaran kmu menjadi titik cerah buat aq tapi skrng km sendiri yang mulai kembali menjadi seperti dulu. Sedih, ga siap, dan lainnya tapi ini Cuma situasional. Km terlihat kuat dalam beberapa waktu lalu kembali lemah beberapa waktu kemudian. Kmu tuh maunya apa sih? Andai aq bisa menyampaikan semuanya baik-baik dan km memahami aq. Wow kalimat lama yang pasti bakal dicela (haha) dari dulu mintanya dipahami, gitu katanya. Nah kan balik lagi, susah yaa.

Waktu terus berjalan, sesuatu yang ngga akan pernah bisa aq putar ulang. Aq berasa dipermainkan olehnya. Berasa menjadi orang paling bodoh yang ga bisa berjuang buat hidupnya sendiri. Aq bukan orang yang bisa ngambil resiko, semuanya selalu diperhitungkan. Aq minta maaf yaa dunia, minta maaf ya semuanya. Udah setengah jalan di dunia tapi tetep mau dikendalikan sama yang namanya rasa “ga enak” padahl ujung2nya diri sendiri yang jadi ga enak haha.

Apa mungkin harusnya aq melepaskan semua keinginan aq dan mengikuti aja bagaimana waktu bermain dan menunjukkan jalan dalam hidup?

Dom udah mau sama tingginya, padahal baru kmrn rasanya meletakkan dia di dalam dus air mineral untuk di ajak main karena maminya blm pulang kuliah, pengen bgd punya dom sendiri, hiks.
Read More..
Posted by Fronita Labels: ,
Saturday, March 13, 2021 at 11:21 AM | 0 comments


Filmnya udah dinanti-nanti karena yang pertamanya kan bagus bgd tuh. Film DC yang paling bagus diantara yang lainnya, yakin deh semuanya setuju hehe. Nah tapi sayang sih di film yang kedua ini bayangan itu ngga terlalu terpenuhi. Ginger bilang kisahnya malah agak aneh dan penyelesaiannya pun terlalu kya dipaksakan hanya karena emang udah waktunya, seriusan ini Panjang bgd loh filmnya.

Masih soal Diana (Gal Gadot) yang sedang mencoba move on dari Steve Trevoew (Chris Pine) yang dalam film sebelumnya sudah mengorbankan dirinya. Kalau menurut ginger kyanya film ini lebih mengajarkan pada kalau emang belum waktunya, maka kmu ngga akan dapat apa yang kmu mau dan kadang harus ikhlas sama apa yang dimauin kalau emang bukan begitu jalannya. Ini jadi dipahami pas udah selesai filmnya sih. Belajar dari pas awal film kenapa ibunya ngga bolehin diana untuk menyelesaikan tantangan terakhir. Hal ini karena diana curang dan dia emang ngga seharusnya bisa menang makanya ditahan.

Dalam pertengahan film pun diana dihadapkan pada pilihan untuk kehilangan Steve (lagi) atau melepaskannya demi menyelamatkan banyak orang. Pilihan yang sulit, pastinya. Begitu pula dengan Cheetah dan Max Lord yang juga punya keinginan untuk bisa jadi lebih baik, lebih dihargai dan lebih maju namun akhirnya lupa sama jati dirinya sendiri. Kekuatan dan kemampuan yang dimiliki justru bikin lupa diri dan malah menjadikannya berbeda dan menjadi “jahat” terhadap orang lain walau sesungguhnya mereka ngga maksud bgtu. Hidup menerpa dengan keras dan membuat mereka hampir putus asa untuk bisa bangun dan akhirnya mencoba jalan singkat untuk bisa mencapai tujuannya, nah banyak neh dari kita yang begini. Ikhlas dan Sabar adalah 2 hal paling sulit kali yaa di dunia. Ga peduli sebagai orang berada atau ngga, semuanya pasti dapet ujian ini.

Kemenangan WW dalam film ini bukan dengan kekuatan fisik tapi dengan suara dan kekuatan hati. Mencoba menyadarkan semua orang bahwa punya keinginan boleh tapi mesti memperhatikan sekitar karena kadang keinginan bertentangan dengan sikon dan bikin orang lain susah Cuma demi memenuhi keinginan sendiri.
Read More..
Posted by Fronita Labels:
Ngga kerasa udah 8 Tahun berlalu ya sejak terakhir kali merayakan ultah Papa. Ngga nyangka kalau itu perayaan terakhir, hiks.

Papa apa kabar sekarang? Yakin bgd kalau Papa pasti baik-baik aja dan selalu Bahagia di sana 😊 Kami disini juga baik-baik qo Pa. Seperti apa yang Papa bilang waktu itu kalau semuanya akan baik-baik aja karena Papa sudah menyelesaikan semuanya dengan sangat baik. Tapi Papa curang, ga mau nunggu kami ngasih sesuatu sama Papa, udah duluan aja buat pergi setelah membuat kami baik-baik aja. Ya udahlah mungkin emang Tuhan maunya bgtu. Aq ngga lagi mau complain tapi lagi mau cerita hehe

Tahun ini tahun ulang tahun yang beda Pa, dunia mengalami hal yang ngga biasa. Hampir semua tempat bahkan kalau hitungannya negara kyanya semuanya kena pandemic ini. Namanya Covid-19 kenapa ada 19 dibelakangnya? Karena dia lahir di 2019 haha ngga kreatif ya Pa tapi dia jadi sangat terkenal dan pergi kemanapun bahkan udah bikin 1 juta orang lebih meninggal, termasuk orang-orang yang kita kenal Pa, hiks.

Sekarang ngga bisa bebas, semuanya mengkhawatirkan. Doakan ya Pa semoga bisa segera berakhir dan setidaknya bisa balik dalam kondisi yang normal, walaupun kyanya ngga akan bisa balik ke masa sblm ada pandemic ini tapi setidaknya bisa lebih baik dan lebih bebas sedikit untuk bergerak, amin.

Keadaan politik juga lg seru Pa, banyak bgd bahan bahasan neh skrg. Walau aapa yang Papa suka dulu skrng jadi mengecewakan sih menurut aq. Kebayang gimana serunya kalau bahas sama Papa dan debat haha. Dulu aq masih bisa debat sama koko kalau lagi jalan bareng ke kantor setelah Papa ngga ada tapi sekarang dia udah ga bareng aq lagi. Dia udah ngga tinggal dirumah kita lagi Pa. udah pindah dia. Ke PMI (Pondok Mertua Indah) haha. Papa pasti bakalan seneng bgd deh. Koko udah nikah di Nov 2020 lalu Pa. Bukan sama cewek yang Papa tahu sih tapi sebenernya Papa udah tahu kyanya karena neh anak satu gereja sama Papa dan suka pelayanan, harusnya cukup dikenal siih. Namanya Elin Pa. Saat aq nulis ini mereka lagi liburan tuh, StayVacation katanya, gegayaaan aja haha. Berdoa semoga bisa segera punya ponakan dari mereka yaa, amiiin.

Anto sekarang udah 2 anaknya. Yang kecil mirip bgd sama dia Pa. Asli tuh anak kalau lapar sama ngantuk beneran nyebelin, udah mirip bgd sama Bapaknya deh haha. Namanya cio Pa. Kalau Dom kan aq udah pernah cerita. Skrng dia udah TK B, katanya sbntr lagi jadi TK C haha. Pasti seru kalau Papa masih ada. Neh anak makin gede makin seneng ngoprek berbau sama motor atau mobil udah kya ngebengkel gitu dah klo kata mama. Anak bontot Papa yang manja masih manja sih, masih suka ngambek walau udah 2 anaknya haha. Ya semoga makin dewasa aja deh, amiin. Jadi kepala keluarga yang baik dan luar biasa.

Mama masih cantik Pa hehe. Dia sehat dan luar biasa. Sibuk sama cucu aja kesehariannya. Makin jago masak. Makin jago bikin kue. Luar biasa dah. Makin kuat dan luar biasa juga imannya. Makin senang melayani dan ngga akan kelupaaan buat dengerin renungan. Bangga deh pastinya Papa. Padahal dulu kan susah ya Pa kalau diajak hehehe.

Aq ya? Hmmm mungkin Cuma aq yang blm bisa ngasih apa-apa yang membahagiakan buat Papa. Aq masih sama. Masih dalam lingkaran yang sama yang sering aq ceritain sambil nangis dari dulu. Aq emang payah Pa. aq yang ngga bisa berusaha untuk berjuang. Aq yang ngga mampu melawan rasa ga enak sama orang lain. Ngga mampu mengambil resiko akan Tindakan ekstrem yang mungkin aja bisa aq lakukan sejak lama. Aq yang Cuma bisa menunggu sampai orang lain yang menentukan jalan hidup aq sendiri. Payah bgd ya Pa, hiks. Padahal aq udah cukup yakin bisa mengatasinya kali ini tapi nyatanya aq tetep kalah lagi. Kena tipu lagi. Dibohongin lagi dan masih juga bertahan. Aq ga tahu Pa, aq sama sekali ga tau harus bagaimana. Bayangan aq terlalu buruk apalagi dengan kondisi yang makin buruk. Ngga bisa bayangin kalau dia akan melakukan Tindakan ekstrem yang justru bakal bikin mama makin sedih dari kondisi saat ini. Waktu? Iya aq tahu. Waktu adalah sesuatu yang ngga bisa dimainkan. Seringkali aq mikir bahwa mungkin lebih baik aq mengakhiri saja semuanya daripada aq ngga bisa milih mana yang harus aq lakukan. Setelah sekian lama pun dia ngga sanggup melepas dengan ikhlas dan baik-baik, dan aq ngga mampu memaksa lagi. Karena semuanya bakalan percuma kalau dia sendiri ngga mau melakukannya. Makin lama makin rusak, iyyaa aq tahu Pa. Semuanya sangat membingungkan. Aq pun berpikir minta kebebasan buat apa, toh aq juga udah rusak parah dan ngga yakin ada yang terima, tapi ya seengganya bebannya bukan di dia kali. Tapi dia kyanya ngga pernah menyadari atau emang ngga mau. Yang ada tiap kali aq bicara, aq lah yang dianggap egois karena ngga mikirin perasaaan dia. Mau gimana pun kyanya yang salah tetep aq. Aq yang dianggap mau aja, aq yang akan dibilang egois. Aq yang yaaa semuanya aq lah yang salah. Itu baru dari dia. Belum dari sekitar rumah atau orang yang lain yang mungkin ngga akan melihat jauh ke dalam semisal tahu ceritanya. Andai aq bisa minta, aq pengen bgd terbang ke Papa dan meninggalkan semua sesak ini Cuma kan itu yang Namanya menyerah yaa. Dan ga boleh nyerah sama hidup, hidup adalah perjuangan tanpa akhir. Keselamatan aja harus dikerjakan walau dikasih gratis hehe.

Semoga aq bisa lebih baik ya Pa. Semoga tahun depan bisa nulis salah satu kisah Bahagia tentang aq, amiin 😊
Read More..
Posted by Fronita Labels: ,
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates