Saturday, March 20, 2021 at 7:09 PM |
Mendengar atau membaca kata itu sangat menyakitkan hati. Ga paham kenapa setiap ada hal yang tidak terdengar atau terasa baik baginya maka dia akan menggunakan kata-kata maut itu. Apa sih yang sesungguhnya terjadi dan dia pikirkan? Dengan mudahnya dia akan seperti melupakan segala hal bahkan sesi trainer pun ditinggalkan karena adanya banyak masalah, kalau ditanya atau diingatkan pasti akan datang komentar seperti ini, duh ga mikir apa kalau lagi banyak masalah, egois amat sih mikirin diri sendiri doang. Makanya sebelum itu keluar jadi ngga akan ditegor, ya ngga selalu sih, kadang tetep mencoba melempar batu kali-kali aja disambut baik dan emang sih kadang bisa kadang ngga, udah pinter neh baca sikon haha. Walau di hati berasa ini maunya gimana yak. Kalau ga dikerjain eh kan itu emang jalannya menuju kesana kalau dikerjain eh qo ngga lagi diperhatiin bahkan ngitung pun sempat beberapa kali kelewat karena yaaa sikonnya ga oke buat minta itu jadinya skip dlulah. Harusnya sih, berasanya sih udah bener bgd, udah bijak bgd, udah coba dewasa bgd. Nahan semuanya dan tetap focus sama tujuan akhir.

Nah ini bagian sedihnya. Saat dia udah ga sibuk, saat kepalanya udah bisa kembali focus sama aq, semuanya berubah. Tiba-tiba dia muncul dengan argument bahwa aq ga mikir, aq orang zaman dlu, aq mikirin diri sendiri, aq maksa, aq minta cepet-cepet (bagian ini sungguh sangat sedih sih denger atau bacanya karena yang sering bgd nyindir adalah dia, yang nyuruh ini itu adalah dia, bahkan yang bilang qo lama bgd sih, qo masih aja ga berkurang sih, qo balik lagi sih, qo jelek lagi sih). Padahal yang aq lakukan Cuma nanya ini pasca kecapai gimana yaa selanjutnya, plannya apa, kita mau ngapain. Nanya ini supaya ga da kesalahpahaman eh malah dituduh macem2. Bikin sedihlah, bikin kecewalah. Lah seriusan saya bingung, sedih dan ga tau lagi harus gimana.

Masa sih harus bgni lagi, bahkan ini sih jauh lebih menyakitkan sih. Jadi kya akan ditinjau kalau dia udah ga sibuk, kalau dia sibuk ya udah diem aja, tunggu sampe waktunya ada baru akan ditinjau, lah kya bgini mau sampe kapan? Hal ini ga mungkin kan ditanyain karena bakal jadi masalah lain padahal ada banyak yang ngga bisa dikerjain karena kondisi ini. Skrg aja semua hal yang berhubungan sama kebutuhan “sendiri” terutama aq udah aq buang jauh2 dan usaha dengan cara lain karena udah ga mungkin ngomong sama dia, dibilang ga pentinglah, emang bakalan matilah kalau ga dikerjain, beda kalau sebaliknya. Dan dia kyanya ga akan inget itu dan selalu ga inget sih (proven). Aq dengan setulus hati ingetin bahkan temenin dan berharap sebaliknya tapi malah dianggap karena aq punya kepentingan maka aq baru inget kepentingan dia, lah kalau nunggu dia inget ya sampe kapan, bayar bee aja ga inget yang emang wajib.

Hey sayang, seriusan aq berasa sangat bingung. Maju salah mundur juga salah. Aq udah pasrah sejak 0710 dlu karena aq tahu aq ga bisa balik lagi pasca aq setuju masuk lagi dalam lingkaran ini. Penawaran kmu menjadi titik cerah buat aq tapi skrng km sendiri yang mulai kembali menjadi seperti dulu. Sedih, ga siap, dan lainnya tapi ini Cuma situasional. Km terlihat kuat dalam beberapa waktu lalu kembali lemah beberapa waktu kemudian. Kmu tuh maunya apa sih? Andai aq bisa menyampaikan semuanya baik-baik dan km memahami aq. Wow kalimat lama yang pasti bakal dicela (haha) dari dulu mintanya dipahami, gitu katanya. Nah kan balik lagi, susah yaa.

Waktu terus berjalan, sesuatu yang ngga akan pernah bisa aq putar ulang. Aq berasa dipermainkan olehnya. Berasa menjadi orang paling bodoh yang ga bisa berjuang buat hidupnya sendiri. Aq bukan orang yang bisa ngambil resiko, semuanya selalu diperhitungkan. Aq minta maaf yaa dunia, minta maaf ya semuanya. Udah setengah jalan di dunia tapi tetep mau dikendalikan sama yang namanya rasa “ga enak” padahl ujung2nya diri sendiri yang jadi ga enak haha.

Apa mungkin harusnya aq melepaskan semua keinginan aq dan mengikuti aja bagaimana waktu bermain dan menunjukkan jalan dalam hidup?

Dom udah mau sama tingginya, padahal baru kmrn rasanya meletakkan dia di dalam dus air mineral untuk di ajak main karena maminya blm pulang kuliah, pengen bgd punya dom sendiri, hiks.
Posted by Fronita Labels: ,
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates